Mozaik Islam

Puasa Ramadhan, Fiqih Shalat, Rahasia Sunnah, Zakat Fitrah, Haji dan Umrah

Syarat, Ketentuan dan Hikmah Zakat fitrah

  1. Zakat fitrah merupakan zakat badan & jiwa yg diwajibkan disebabkan fitr (kesucian) setelah berpuasa Ramadhan.
  2. Diwajibkan kpd setiap muslim atas dirinya & siapa saja yg menjadi tanggung jawabnya.
  3. Tempat pengeluaran zakat adl negeri yg engkau tinggal di dalamnya ketika mengeluarkannya.
  4. Tidak boleh mengeluarkan nilai dari zakat karena itu menyelisihi sunnah, kecuali jika tdk mendapatkan makanan atau orang yg mau menerimanya, ketika itu boleh baginya mengeluarkan nilai sho’ setiap orang.
  5. Kadarnya satu sho’ dari makanan pokok negerinya, jika memiliki kelebihan pd hari ‘Id & malamnya utk diri & keluarganya.
  6. Kadar sho’ nabawi adl 4 mud, sedangkan mud adl kadar 2 tangan orang pertengahan. Setara kurang lbh 2kg-3 kg.
  7. Jika tdk mendapatkan sisa selain satu sho’ hendaknya tetap dikeluarkan, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa ta’ala: “Maka bertakwalah kamu kpd Allah menurut kesanggupanmu.” (QS.at-Taghabun:16)
  8. Barang yg paling utama adl yg paling bermanfaat bagi kaum fakir.
  9. Istihbab (disukai) mengeluarkan zakat bagi bayi di kandungan, tetapi tdk diwajibkan.
  10. Zakat fitrah dikeluarkan sebelum shalat ‘Id & boleh dikeluarkan sehari atau 2 hari sebelumnya. Tidak boleh mengakhirkan mengeluarkannya setelah shalat ‘Id tanpa uzur syar’i.
  11. Zakat fitrah wajib setelah tenggelamnya matahari malam ‘Idul Fitri. Siapa yg masuk Islam, menikahi wanita atau mendapatkan kelahiran bayi setelah matahari tenggelam tdk wajib dikeluarkan zakatnya. Tetapi jika hal itu terjadi sebelum matahari tenggelam, wajib mengeluarkan zakatnya.
  12. Boleh beberapa orang membayar zakat kpd satu orang atau satu orang memberi beberapa orang.
  13. Penyalurannya seperti penyaluran zakat, diutamakan kpd fakir miskin & orang yg berhutang.
  14. Zakat fitrah wajib sudah sampai kpd yg berhak atau wakilnya pd waktunya.
  15. Hikmah Zakat fitrah adl ia sbg penyuci orang yg berpusa dari laghwu (kesia-siaan), rafast (kemaksiatan), sbg memberi makan orang miskin & mencukupkan mereka dari meminta-minta pd hari ‘Id (raya). Juga sbg ungkapan syukur kpd Allah atas taufik-Nya sehingga dpt menyempurnakan puasa.

Oleh : Abdullah Ibn Jarullah al-Jarullah